Minggu, 21 Oktober 2018 | 20:30 WIB

Ilmuwan Asing: Ada Hal Mengejutkan di Peristiwa Tsunami Palu

Tim Sar mengevakuasi korban gempa Palu dan Donggala. (Basarnas)

Liputan6.com, San Fransisco - Tsunami yang menghantam Palu dan Donggala pada Jumat 28 September mengejutkan para ilmuwan. Sebab, berdasarkan catatan, gempa-gempa sejenis sebelumnya tidak pernah menimbulkan gelombang gergasi dahsyat dan merusak.

"Kami memang menduga ada potensi tsunami, tapi tidak pernah membayangkan sebesar itu," kata Jason Patton, seorang ahli geofisika yang bekerja di perusahaan konsultan Temblor, dan mengajar di Humboldt State University di California.

"Kita mungkin menemukan hal-hal yang belum pernah kami amati sebelumnya (dari bencana Palu)," lanjut Patton menambahkan, sebagaimana dikutip dari New York Times pada Senin (1/10/2018).

Gempa berkekuatan 7,5 skala Richter (versi USGS) atau magnitudo 7,4 versi BMKG itu berpusat di sepanjang pantai, sekitar 80 kilometer utara Kota Palu. Setelah getaran bervariasi selama kira-kira 30 menit, gelombang setinggi lima meter menghantam daratan di Donggala dan Palu, menyebabkan bangunan hancur, kendaraan hanyut, dan menewaskan lebih dari 800 orang (menurut data terakhir dari BPNB).

Jumlah korban jiwa yang tinggi juga bisa mencerminkan kurangnya sistem deteksi dan peringatan tsunami di Indonesia, kata ahli tsunami.

Malapetaka tsunami sering merupakan hasil dari apa yang disebut sebagai gempa bumi megathrust, yakni ketika bagian besar dari kerak Bumi berubah bentuk, bergerak secara vertikal di sepanjang patahan.

Gempa jenis ini tiba-tiba menggerakkan sejumlah besar air, menciptakan gelombang yang dapat melaju dengan kecepatan tinggi, melintasi cekungan samudra dan menyebabkan kehancuran ribuan mil.

Tsunami Samudra Hindia pada 2004 silam, yang memiliki gelombang setinggi 30 meter dan menewaskan hampir seperempat juta orang di Indonesia hingga Afrika, dihasilkan dari gempa megathrust berkekuatan 9,1 skala Richter di pesisir Sumatera.

Sebaliknya, gempa yang terjadi di Palu dan Donggala pada hari Jumat disebut strike-slip, di mana gerakan bumi sebagian besar horizontal. Gerakan semacam itu biasanya tidak akan menciptakan tsunami.

"Tetapi dalam kondisi tertentu, bisa," kata Dr Patton.

Sesar strike-slip kemungkinan memiliki sejumlah gerakan vertikal yang dapat menggerakkan air laut.

Atau zona patahan sesar, yang dalam kasus ini diperkirakan sekitar 70 mil (setara 112 kilometer) panjangnya, dapat melewati area di mana dasar laut bisa naik dan turun, sehingga ketika patahan bergerak selama gempa, ia mendorong air laut di depannya.

Sumber : liputan6.com
Editor :
Dibaca 68 | 0 Komentar
Silahkan Masuk atau Daftar untuk mengirim komentar
KOMENTAR
Ada 0 Komentar untuk Artikel ini Urutkan Berdasarkan:
Sosial & Budaya
Otomotif
Jumat - 20/05/2016 13:43 WIB
Institut Otomotif Indonesia Resmi Berdiri